BeritaJawa Barat

Trik Memilih Koperasi yang Baik dan Menguntungkan dari Acuviarta Kartabi, Anggota Harus Paham Risiko

Laporan wartawan Tribun Jabar, Shania Septiana

TRIBUNJABAR.ID, BANDUNG – Acuviarta Kartabi, Pengamat Ekonomi, menjelaskan trik memilih koperasi yang baik dan menguntungkan, bahwa masyarakat dan calon anggota koperasi harus paham dan terliterasi dengan baik mengenai pemahaman tentang koperasi.

“Dalam arti kata yang menggunakan bisnis koperasi itu. Pemahaman tentang keuntungan, pemahaman tentang risiko itu masih sangat kurang. Kadang-kadang kita hanya melek untung, tapi tidak melek risiko,” ucapnya saat dihubungi melalui sambungan telepon, Kamis (17/6/2021).

Menurutnya, pernyataan orang yang “katanya” atau hanya dari mulut ke mulut bisa menyesatkan dan merugikan.

“Saya kira, risikonya tidak diperhatikan. Harus diperhatikan, bisnisnya apa, logis atau tidak, itu kan harus diperhatikan,” ujarnya.

Pengawasan dan kebijakan koperasi ini dipegang oleh Dinas Koperasi, baik di kabupaten atau kota. Jika berurusan dengan pengelolaan keuangan, harus ada keterlibatan Otoritas Jasa Keuangan (OJK).

“Masyarakat harus memahami proses bisnis dan belajar dari pengalaman. Bagaimana sebuah koperasi dalam jangka panjang betul-betul merealisasikan perkembangan dinamika bisnis yang terjadi. Kalau tiba-tiba untungnya besar katakanlah sebulan bisa dapat 20% atau 30% kan itu tidak logis. Darimana bisnis macam itu,” ujarnya.

Acu, sapaan akrab Dosen Fakultas Ekonomi dan Bisnis Universitas Pasundan itu berpesan, agar terhindar dari hal buruk yang tidak diinginkan selama menjadi anggota koperasi, masyarakat harus paham risiko, kenali koperasi, ada pengawasan, dan melihat dari aspek yang logis.

Baca juga: Ratusan Bupati Kumpul di Bali di Tengah Meroketnya Covid-19, Ridwan Kamil Katakan Ini

“Hal-hal itu harus jadi batasan, selalu ada potensi karena perusahaan kredible sekalipun bisa berpotensi terjadi penipuan,” tutupnya.

Baik dari eksistensi koperasi dan kepercayaan, koperasi harus diawasi pemerintah disamping masyarakat. Dan jangan sampai muncul stigma di masyarakat bahwa koperasi itu merugikan.(*)

Video Pilihan Tribun Jabar

Source link

Related Articles

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back to top button
HUMAS BPD PHRI JABAR We would like to show you notifications for the latest news and updates.
Dismiss
Allow Notifications