BeritaJawa Barat

Headline Tribun Jabar, Ratusan Karyawan Kahatex Terpapar, DPRD Sumedang Duga Jumlahnya Lebih Besar

Headline Tribun Jabar, hari ini menyajikan berita terkait terpaparnya karyawan Kahatex.

Headline Tribun Jabar selengkapnya bisa dibaca di bawah ini.

SUMEDANG, TRIBUN – Sebanyak 300 karyawan PT Kahatex, Kabupaten Sumedang, positif terpapar Covid-19 berdasarkan hasil pemeriksaan yang dilakukan secara bertahap pasca-libur Lebaran.
Pemeriksaan dilakukan Tim Satgas Penanganan Covid-19 PT Kahatex. Dari jumlah tersebut, 100-an di antaranya masih menjalani perawatan.

Compliance Manajer PT Kahatex, Tamami Yamaguci, mengatakan ke-300 karyawan ini terkonfirmasi positif Covid-19 setelah menjalani swab test antigen. “Saat ini 200-an di antaranya telah kembali pulih,” kata ujar Tamami kepada Tribun saat dihubungi melalui telepon, Selasa (22/6).

Ia mengatakan, dari 300 karyawan yang positif Covid ini, sebanyak 141 di antaranya ber- KTP Sumedang.
“Kami sudah sampaikan ke Forum Komunikasi Pimpinan Daerah Sumedang saat rapat koordinasi penanganan Covid-19,” ujarnya.

Tamami menyebutkan, mayoritas karyawan Kahatex yang terpapar Covid-19 hanya bergejala ringan, bahkan sama sekali tak bergejala. Semua yang terpapar langsung diharuskan menjalani isolasi mandiri.

“Karyawan yang menjalani isolasi mandiri kami bayarkan gajinya secara penuh,” kata Tamami.

Tamami mengatakan, sudah lebih dari satu tahun ini Kahatex melakukan berbagai langkah preventif untuk menekan penyebaraan Covid-19. Kahatex, ujar Tamami, bahkan menerjunkan tim patroli untuk menyisir karyawan yang melanggar protokol kesehatan.

“Kami tidak segan memberikan sanksi tegas kepada karyawan yang melanggar protokol kesehatan seperti tidak memakai masker, berkerumun, dan tidak menjaga jarak, sesuai aturan perusahaan,” tegas Tamami. “Kami ingin memutus mata rantai penyebaran Covid-19 ini.”

Sebelum Lebaran, ungkap Tamami, tercatat ada 10 yang karyawan positif Covid-19. “Pada bulan April ada penambahan 35 orang, Mei naik menjadi 90 kasus, dan bulan Juni ini karyawan yang terpapar Covid-19 mencapai 141 kasus. Kami menduga lonjakan kasus ini berasal dari klaster keluarga,” ujarnya.

Tak Terkejut

Source link

Related Articles

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back to top button
HUMAS BPD PHRI JABAR We would like to show you notifications for the latest news and updates.
Dismiss
Allow Notifications