Travel

Disparbud Bogor soal Getok Harga di Puncak: Pahami Kalkulasi Bisnis

Bogor

Kepala Dinas Kebudayaan dan Pariwisata Kabupaten Bogor Deni Humaedi merespons terkait cerita wisatawan Puncak yang digetok harga kopi hingga Rp 100 ribu. Deni meminta pengunjung juga memahami kalkulasi bisnis.

“Biasanya bagi para pedagang itu ada koordinatornya. Bukan hanya pedagang saja pengunjung juga harus memahami kalkulasi bisnis. Semoga ke depan dengan setelah rest area operasional hal-hal seperti tidak selalu berulang,” kata Deni melalui pesan singkat kepada detikcom, Kamis (9/9/2021).

Deni menyebut, baik pedagang maupun wisatawan yang berkunjung ke Puncak untuk saling memahami kepentingan masing-masing. Sehingga tidak terjadi masalah kemudian hari.

“Sepertinya ini kasus atau kejadian khusus dan akan menjadi masalah, bagi para pihak. Jika masing masing pihak saling memahami kepentingan masing masing tidak akan ada masalah,” katanya.

Pria yang sebelumnya menjabat sebagai Camat Cisarua Puncak ini meminta semua pihak untuk menaati aturan yang berlaku dalam PPKM level 3.

“Dan kami meminta para pihak juga mentaati PPKM yang berlaku. Saya kira jika mereka taat tidak akan terjadi hal seperti itu,” kata Deni.

Diberitakan sebelumnya, pedagang di Puncak menggetok harga untuk secangkir kopi sampai Rp 100 ribu. Sebabnya ternyata turis menginap di warungnya tapi tidak bayar.

Marak kabar yang menyebut bahwa pedagang di Puncak, Bogor menggetok harga ke wisatawan. Beberapa kali ada insiden getok harga yang muncul ke sosial media dan viral. Pedagang di sana membela diri dengan menyebut bahwa justru para tamu atau wisatawan juga nggak tahu diri.

Hal di atas disebutkan oleh seorang pedagang yang menyebut dirinya Koordinator Pedagang Puncak Bogor, Dadang Sukendar. Ia menyebut dirinya sendiri yang menyelesaikan masalah itu karena sempat viral di YouTube. Lalu kenapa sampai dibilang wajar dan tamunya nggak tahu diri?

“Masalah harga itu perlu dipahami, dikaji misalkan. Ada yang dibilang wajar, ada yang dibilang kurang ajar,” kata dia.

“Misalkan kopi bisa sampai Rp 100 ribu satu gelas karena mereka nginep di warung semalaman. Warung itu bukan penginapan atau vila,” terang dia dengan ketus.

Simak Video “Nggak Mau Digetok Harga? Jangan Nginep di Warung Puncak!
[Gambas:Video 20detik]
(pin/pin)





Source link

Related Articles

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back to top button
HUMAS BPD PHRI JABAR We would like to show you notifications for the latest news and updates.
Dismiss
Allow Notifications