Travel

Asal-usul Hutan De Djawatan yang Masih Misterius


Banyuwangi

Hutan De Djawatan merupakan destinasi populer di Banyuwangi. Namun di balik pesonanya itu, asal-usul hutan trembesi ini masih menjadi teka-teki.

Liburan ke Banyuwangi memang belum lengkap bila tak mampir ke Hutan De Djawatan. Hutan ini menawarkan pemandangan nan hijau dan suasana sejuk. Suasananya tentu berbeda dengan destinasi lain yang didominasi pantai.

Daya pikat utama dari Hutan De Djawatan adalah pepohonan trembesi berusia ratusan tahun yang masih kokoh berdiri. Adanya pepohonan ini sukses memberikan kesan seperti berada di negeri dongeng. Banyak juga wisatawan yang menyebutnya sebagai Hutan Lord of The Rings.

detikcom dalam Ekspedisi 3.000 Kilometer bersama Wuling, sempat melihat dan merasakan langsung berada di tengah Hutan De Djawatan. Hutan yang rimbun membuat perasaan tenang. Apalagi warnanya yang hijau, sangat cocok untuk cuci mata.

Namun di balik keindahan hutan ini, detikcom penasaran dengan asal-usul hutan tersebut. Maka, detikcom berbincang dengan Manajer De Djawatan, Bagus Joko mengenai profil hutan itu.

Wuling Almaz RS di Hutan De Djawatan BanyuwangiHutan De Djawatan. Foto: Rifkianto Nugroho/detikcom

Bagus menjelaskan, Hutan De Djawatan merupakan wisata alam yang memanfaatkan aset Perhutani. Pembangunan Hutan De Djawatan sebagai lokasi wisata sudah dimulai sejak 2017 tetapi baru resmi dibuka sebagai tempat wisata pada Juni 2018.

Bagus menjelaskan, hutan ini kemungkinan sudah ada sejak ratusan tahun lalu. Ia mengatakan, sampai saat ini ada dua versi yang menjelaskan sejarah Hutan De Djawatan.

“Ada versi TNI dan versi Perhutani,” katanya.

“Kalau versi TNI, ini dulu adalah arsenal atau gudang senjata milik Belanda. Tapi sampai saat ini walaupun ada beberapa literasi dari masyarakat yang menyatakan itu, kami belum membuktikan secara konkrit sejauh mana ini benar-benar tempat senjata. Saya pribadi pernah melihat petanya TNI, nah De Djawatan itu adalah army tank atau asrama tentara,” Bagus bercerita.

Sementara itu, versi yang lebih jelas adalah versi Perhutani yang menyatakan bahwa Hutan De Djawatan itu dulunya difungsikan sebagai Tempat Penimbunan Kayu (TPK).

“Jadi kayu setelah ditebang, sebelum ke tangan pembeli, ditaruh di sini dulu. Keberadaan tanaman trembesi dimaksudkan supaya kayu yang telah ditebang dalam bentuk batangan itu tidak terkena sinar matahari langsung dan hujan. Jadi tidak mudah pecah atau lapuk,” ujarnya.

Selanjutnya: asal mula nama De Djawatan





Source link

Related Articles

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back to top button

Adblock Detected

Please consider supporting us by disabling your ad blocker